Wednesday, December 20, 2017

2017

Honestly tulisan dibawah ini saya tulis awal tahun 2017 (awal Januari ) tapi baru saya post sekarang (ini sekarang Desember tanggal 20)

wow 2017, enggak kerasa tahun udah segini banyak, kerasanya 1991 baru kemaren, dari saya masih bayi, sampai sekarang saya mau punya bayi, yep I am pregnant,
so 2017 have a new job and have a baby? amiiin Insya Allah, semoga lancar
biasa kerjaan gue kadang kadang emang nggak penting, contoh scroll socmed orang dan baper, bukan gua iri karena dia kaya ato mapan ya, lebih ke, dia seumuran gue kok tapi kayaknya udah dewasa banget, handle masalah kalem banget dan enggak manja, dan cepet move on.
she lost something dan dia move on nyari hal lain buat dikerjain, and she did very well, meanwhile gua, masih hidup dalam bayang bayang dan strugling buat nyari yang sama dan masih belom bisa move on, dan masih blame orang yang bikin gua kehilangan hal yang gua suka.
gua bilang gua cepet adaptasi gampang akrab sama orang itu bener, tapi gw nggak bisa semudah itu ngelupain hal yang gua suka, sisi bagusnya mungkin pas gua cinta, I'll do everything tanpa pamrih dan bisa buat maju.
but seriously why move on is so hard for me, padahal gua tau, bahwa life must go on. I need to move on and embrace the new thing in front of me, even though ini cuma hal kecil, yah siapa tau juga kan bisa jadi the next big thing.
I am 25 but masih suka galau sama kehidupan
masih suka nggak ngerti sama jalan hidup
masih susah move on
masih manja kaya bocah

so the 2017 resolutions is:
semoga hamil, lahiran dan jadi ibu lancar
semoga bisa jadi seorang istri yang baik meskipun aku tau aku mau kurang disana sini
semoga bisa jadi pekerja yang baik dan akhirnya juga bisa nemu mau usaha apa, pengen jadi pengusaha selain sewain ruko
semoga bisa jadi lebih dewasa
semoga jarang nangis
semoga keluarga sakinah mawadah warahmah
semoga semakin terang dan semoga semakin bahagia hidupnya
amiiiin

Out of the comfort Zone

Assalamualaikum,
Hola
Nggak kerasa 2017 sudah mau berakhir, bagaimana dengan setahun ini? I thank God for this year,
I have a baby, sekarang usianya sudah 5 bulan.

Untuk topik kali ini sebenernya semacam telat sekali saya baru nulis sekarang tapi dari pada nggak nulis yang pengen saya tulis?. Saya yakin setiap orang memiliki zona nyaman-nya masing-masing dan bukan hal yang bijaksana kalau kita men-judge apa itu zona nyaman mereka.

Untuk saya sendiri saya merasa keluar dari zona nyaman saya ya tahun 2016 lalu, ketika saya memutuskan menikah. Why? karena zona nyaman saya adalah bekerja di perusahaan yang membuat saya nyaman dengan lingkungan kerja yang juga membuat saya nyaman. Saya begitu mencintai pekerjaan saya sehingga sebuah keputusan yang sangat sulit waktu itu karena saya harus keluar dari pekerjaan saya hanya karena saya menikah dengan teman satu kantor. Dan lebih sebalnya lagi sekarang ada putusan MK (mahkamah agung) yang mencabut larangan pernikahan dalam satu kantor, alias orang kalo menikah dengan teman satu kantor tidak harus resign salah satu. Kesal? Jelas, saya kesal tak berujung ketika membaca berita itu, menanyakan banyak hal kenapa putusan MK nggak dari dulu, kenapa saya nggak menikah sekarang bukan dulu dan kenapa kenapa yang lain. Butuh waktu lama untuk saya struggle di kehidupan saya yang baru, it's look simple for some people but for me, it's so hard. Ditambah lagi saya picky masalah pekerjaan, yang ada didepan mata ditolak, dan ngejar yang ideal menurut saya dan lagi lagi Tuhan menguji saya, biasanya saya gampang dapet sesuatu kali ini tidak, udah di ujung tes dan gagal cuma gara-gara saya hamil. Saya makin kesel waktu itu, kehamilan yang harusnya disambut dengan bahagia saya malah kesal, "kenapa harus hamil diwaktu seperti ini?". Karena hamil akhirnya saya fokus hamil dan kemudian melahirkan dan kemudian menjadi ibu, apakah sudah nyaman? saya akan jawab lumayan, menjadi ibu memang tidak mudah (kapan-kapan akan saya ceritakan bagaimana) tapi memulai lagi dari awal (mencari pekerjaan) juga membutuhkan niat yang sangat besar apalagi saya sudah cukup lama vakum. Mulai enggak PD mikir masih ada yang mau nggak ya sama saya dan lain sebagainya.

Nasi sudah jadi bubur toh kehidupan saya saat ini baik-baik saja, meskipun sempat agak depresi dan sebagainya, keluar dari zona nyaman tentu orang tak ada yang suka dan jadi ibu yang orang pikir gampang juga ternyata tidak mudah bagi saya, but as always, live must go on isn't it? tapi entah kenapa move on saya kali ini agak lambat. Padahal saya jelas tau hidup itu harus lebih sering memandang kedepan dari pada kebelakang, lebih baik menikmati masa sekarang dari pada menyesali yang sudah terjadi. Tapi memang butuh proses. Untuk sekarang jangan tanya plan sama saya, saya yang biasanya punya plan A, B, C kali ini tidak. Maklum ya saya pernah punya plan dan sudah berusaha tapi kebetulan nggak berjalan mulus dan lucunya saya dimana saya diuji yang harusnya makin kerja keras atau makin sering berdoa saya malah merasa jengkel dan jarang berdoa. Padahal biasanya Tuhan selalu kasih apa yang saya perjuangkan. Tapi saya hanyalah saya, seorang manusia yang baru kali ini menjalani hidup dan punya banyak kekurangan. Di tahun depan semoga saya tidak hanya bertambah tua, saya juga berharap bisa makin wise, jadi ibu dan istri yang baik dan menemukan apa yang saya mau dan saya butuhkan, survive, happy, healthy, also stronger.
well last but not least selamat menyongsong tahun 2018 semoga tahun depan bisa lebih baik dari tahun ini. Dan terima kasih Tuhan untuk semua pengalaman yang terjadi di tahun 2017.

see yaaa. :*

Wednesday, September 28, 2016

Berbagi Pengalaman seleksi masuk PT Pelindo III (Persero) Part 3

Sebelumnya apabila belum sempat membaca post akan saya kasih link post seleksi masuk part sebelumnya:
Seleksi masuk PT Pelindo 3 (Persero) part 1
Seleksi masuk PT Pelindo 3 (Persero) Part 2

Oke setelah agak lama, kali ini saya mau membayar janji saya apa yang dilakukan setelah pengumuman interview akhir.
Sebulan setelah interview akhir kita disuruh berangkat ke Surabaya untuk mengikuti Pelatihan dasar, awalnya sih di kantor pusat sekitar setengah hari kemudian dibawalah kita ke tempat latihan militer TNI AL dua minggu pertama di PUSDIKDASMIL yang di Juanda, kemudian lanjut ke KOBANGDIKAL Bumimoro.

nah dua minggu awal ini bener-bener wajib militer banget pake baju item item ala militer gitu lengkap dengan sepatu bot yang berat dan jangan lupakan topi bodoh (iya ini kata pelatihnya namanya topi bodoh) topi militer yang terbuat dari besi itu lho, kerjaan kita apa? latihan PBB, Push up, pendidikan bela negara kayak biar nasionalis gitu lho, lari-lari guling guling dan yang lainya. Pokoknya tiap mau makan lari, mau sholat lari mau apa aja lari. Ini capek banget sih, dan tidurnya juga alakadarnya banget kayak jam 12 tidur jam 3 pagi udah bangun, jangan lupa untuk rajin nyuci baju seragamnya ya, harus rajin dicuci jangan ngarep ada laundry enak banget kamu pikir ini hotel, pendidikan ini ditujukan biar kamu mandiri, tidur di barak TNI gitu yang kasurnya tingkat dan satu ruangan ada sekitar 50 kasur tingkat. Nyamuknya banyak jangan lupa bawa lotion nyamuk.
Menurut saya ini berat sih, tapi kamu jangan males malesan jangan pura pura sakit, saya aja cewek sebisa mungkin untuk ikut tiap kegiatan, meskipun tiap mau lari siang saya tiba-tiba pusing (ini Sugesti) dan saya paksain lari alhamdulillah nggak pernah pingsan. Dan penilaian ini nantinya bakalan masuk di salah satu komponen dalam pengangkatan kamu sebagai pegawai.

Dua minggu berikutnya kita dipindah ke markas TNI Lagi eh bukan markas, kayaknya sih tempat Pelatihan juga kayaknya maaf ya udah lebih dari dua tahun lalu jadi agak lupa, nah disini udah nggak main fisik tapi tetep aja kemana- mana kamu baris, tetep bangun pagi buat senam pagi dan tetep ada apel malam dan apel pagi (buat yang cewek) *opini penulis, semacam nggak adil sih karena yang cowok nggak ada senam pagi dan apel apel* dan siang sampai sore dikasih presentasi tentang perusahaan dan kalo malem biasanya kita latian buat pensi diakhir acara. oke kita skip ya.

Setelah dua minggu berlalu dan setelah pensi juga besoknya kita dibawa ke kantor pusat dan disana dibagikan SK Penempatan. Dan Jeng-jeng saya dapet Tanjung Intan yang ada di Cilacap, katakanlah saya orang Jawa Tengah tapi saya baru tahu kalo Cilacap itu ada di Jawa Tengah ya gara-gara saya penempatan disana, saya pikir selama ini ada di Jawa Barat loh, maklum yah, di SMA IPA itu nggak ada geografi (ngeles abis).

Nah dalam OJT ini kita tugas yaitu bikin KKI atau karya tulis dan ujian prajabatan, KKI ini isinya bisa apa aja, kalo bisa sih kamu kasih ide atau kasih perbaikan untuk prosedur yang belom ada atau yang sudah ada tapi kurang atau bisa kamu mau bikin sistem baru gitu boleh-boleh aja yang nantinya dipresentasikan di depan 5 Senior Manager dari bidang yang berbeda dari kantor pusat (well senior manager emang cuma ada di kantor pusat). Nah kalo yang Ujian prajabatan itu lebih ke materi yaudah dikasihin ke kita selama di KOBANGDIKAL jadi ujianya 4 hari satu hari kalo nggak salah 4 atau lima mata pelajaran gitu, agak banyak dan jadi kurang tidur sih.

Udah sih eh sama satu lagi komponen penilaianya yaitu penilaian individu, penilaian ini didasarkan dari perilaku kamu pernah telat enggak, rebel enggak dll. Yang jelas semua komponen saling berkesinambungan sih, saran saya lakukan yang terbaik, meskipun temen temen saya yang nggak lolos OJT (alias nggak lolos pengangkatan) pada akhirnya toh diangkat juga meskipun harus ngulang bikin KKI dan presentasi lagi dan cuma beda bulan pengangkatan pegawai doang tapi tetep nggak ada salahnya untuk melakukan yang terbaik.

Well Good luck buat yang mau ikutan daftar, sekarang lagi rame seleksi Pelindo 1, sejujurnya saya nggak tahu apakah sama atau enggak prosesnya karena saya sendiri cuma pernah ikut seleksi Pelindo 3, tapi apapun itu mau kamu daftar pelindo 1,2,3 ATAU 4 semoga berhasil jangan lupa berdoa